">

Petua Gaya Rasulullah Menahan Kemarahan

Rasulullah melarang umatnya beremosi atau marah, tetapi jika mereka masih marah, baginda akan memberikan petua iaitu petua Rasulullah untuk meredakan kemarahan.

Kemarahan dan emosi adalah fitrah manusia. Oleh itu, agama menyuruh kita mengawal kemarahan agar tidak mendatangkan kesan negatif. Al-Khatthabi menterjemahkan ucapan Nabi kepada salah seorang sahabatnya;

اَ تَغْضَبْ وَلَكَ الْجَنَّةُ.
“Jangan marah, syurga itu milikmu.” (HR. Al-Thabrani), ada penjelasannya: jauhi perkara yang membuatmu marah atau yang mungkin mencetuskan kemarahanmu.

“Jangan marah, syurga itu milikmu.” (HR. Al-Thabrani), ada penjelasannya: jauhi perkara yang membuatmu marah atau yang mungkin mencetuskan kemarahanmu.

Dijelaskan secara perubatan, kemarahan yang berlebihan boleh memberi kesan serius kepada kesihatan seseorang. Apabila anda marah, badan anda mengeluarkan hormon tekanan seperti kortisol dan adrenalin. Apabila hormon terlalu banyak, hormon boleh meningkatkan tekanan darah dan menyebabkan masalah kesihatan.

Apabila kita marah, kita rasa degupan jantung kita semakin laju dan pernafasan kita semakin laju. Apabila marah dari kedudukan tinggi, ketegangan boleh muncul di bahu dan juga penumbuk. Sekiranya anda menghadapinya, anda harus segera mengawal diri anda supaya ia tidak berterusan.

Menahan kemarahan bukanlah sesuatu yang mudah. Oleh sebab itu, Rasulullah mengibaratkan orang yang paling kuat dengan mereka yang mampu mengawal kemarahan dan emosinya. (Lihat: Fath al-Bari, 10/520).

Nabi juga melarang umatnya marah, tetapi jika mereka marah, Nabi banyak memberi contoh cara mengawal marah.

Mengikuti arahan Nabi Muhammad ﷺ, berikut adalah beberapa cara untuk mengekang kemarahan:

1. Membaca Ta’awwudz.

Rasulullah ﷺ “Ada sabda yang jika diucapkan nescaya akan membuat orang itu reda marahnya, kata dan ucaplah A’udzu billah minash syaitaanir rajim (Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan yang terkutuk).” (HR. Bukhari Muslim) .

2. Berwuduk

Rasulullah ﷺ, “Marah itu berasal dari syaitan, dan syaitan itu berasal dari api, dan api hanya dapat dipadamkan dengan air, maka jika kamu marah, maka berwuduklah.” (HR. Abu Daud).

3. Mengubah Posisi

Hadis mengatakan: “Duduklah jika marah, dan tidurlah jika tidak reda.” (HR. Abu Daud).

4. Diam

Hadis mengatakan: “Ajarlah (orang lain), permudahkan urusan, jangan rumitkan urusan, dan jika kamu marah, diamlah.” (HR. Ahmad).

5. Bersujud

Ini bermakna dua rakaat solat sunat minimum. Disebutkan dalam hadis: “Ketahuilah sesungguhnya kemarahan itu adalah api dalam hati manusia. Tidakkah kamu lihat matanya merah dan tegang pembuluh darah di lehernya? Oleh itu, sesiapa yang mendapatnya hendaklah menggunakan tanah. Sentuh pipinya (sujud).” (HR. Tarmizi)

Exit mobile version